[:>>>+-(*BISMILLAAHIRROHMAANIRROHIIM*)-+<<<:]

[:>>>+-(*BISMILLAAHIRROHMAANIRROHIIM*)-+<<<:]

[:>>>+-(*ASSALAAMU'ALAIKUM*)-+<<<:]

[:>>>+-(*ASSALAAMU'ALAIKUM*)-+<<<:]

Halkerin.

Selamat MenZiarahi Ke Blog Halkerin.

BarangSiapa Yang BerKeMahuan+BerKePerluan Kopi+Pes (Juga MeLakukan Sedikit SeBanyak Modifikasi) IntiPati+IntiSari Yang TerKandung Di Sesawang Ini, Bisa Aja Terus DiLaksanakan, Enggak Butuh Mohon KeIzinan Dari Sang Empunya Blog Ini. Hak Cipta Non+TerPelihara.

Malah Kalian DiGalakkan Untuk BerKongsi Maklumat-Maklumat Yang Bisa KeDapatan Di Dalam Blog Ini Di Laman-Laman Peribadi Kalian Seperti FaceBook, Twitter, Blog, Web Dan Lain-Lain. Tiada Larangan Sama SeKali.

Sekian Sahaja, PemBeriTahuan Yang Ingin hamba Khabarkan. Salam Gemilang, Cemerlang & Terbilang hamba Ucapkan Kepada Kalian. Semuga Kita Semua Senantiasa BerAda Di Dalam KeRahmatan Ilahi, DiBerkati ALLAH Dan BerWujud Di Dalam KeRedhaan-Nya.

JAZAKALLOOHU KHOIRON KATSIIRO, WABAAROKALLOOHU FIIKUM, WABILLAAHI TAUFIQ WAL HIDAYAH, WASSALAAMU'ALAIKUM WAROHMATULLOOHI WABAROKAATUH.

Followers.

Mesej Kepada Para PengIkut.

Jangan MengIkuti hamba. Ikutilah ALLOH + DriSenDri. Insya'ALLOH.....

WORLD ISLAMIC NATION, WORLD ISLAMIC CHAMBER OF COMMERCE AND WORLD BAITUL MAL.

WORLD ISLAMIC NATION, WORLD ISLAMIC CHAMBER OF COMMERCE AND WORLD BAITUL MAL.

WICC&amp;WorldBaitulMal

HIMPUNAN 1001 ILMU BERGUNA.

HIMPUNAN 1001 ILMU BERGUNA.

Himpunan1001IlmuBerGuna

[:>>>+-(*CARIAN@SEARCH*)-+<<<:]

Memuatkan ...

Khamis, September 10, 2009

Self-Healing. Penyembuhan Diri Sendiri, Semangat Perjuangan Hidup Manusia & Keajaiban Kuasa Minda.



Self-Healing. 4 Rukun Penyembuhan Diri Sendiri.


Terperanjat apa bila menerima berita rakan ditanahair meninggal dunia sedangkan baru 2 minggu sebelum ini semasa berada di tanahair sempat saya menelefon beliau bertanya khabar. Dari bicara rupanya tidak saya ketahui beliau menyimpan rahsia penyakit kanser yang dihidapinya.

Merawat diri sendiri terutamanya penyakit yg tidak kelihatan (penyakit dalaman) adalah sesuatu yang mustahil bagi kebanyakan masyarakat kita, jika luka tiada kegusaran untuk sembuh kerana ianya suatu yang kelihatan, bg yang tidak nampak contohnya kanser, keyakinan untuk sembuh itu amat sukar dan kita lebih berserah kepada doktor ataupun takdir dan hanya menunggu saat-saat yang akan tiba. Jika tiada keyakinan di hati, harapan kembali pulih hanyalah umpama cahaya matahari yang hilang di ufuk senja. Untuk mempercayai sesuatu yang kelihatan amat mudah, yang ghaib atau tidak kelihatan amat payah sekali.

Dr Joe Dispenza telah terlibat dalam kemalangan jalanraya yang menyebabkan tulang belakang beliau patah, pakar Chiropractor ini disarankan oleh pakar ortopedik untuk menjalani "Harington rod surgeri" secepat mungkin atau peluang untuk sembuh dan berjalan kembali akan menjadi semakin tipis, setelah bertanya pendapat 8 pakar, beliau akhirnya memilih untuk menggunakan kekuatan minda untuk merawat dirinya sendiri. Selepas 3 bulan beliau kembali normal dan mula bekerja seperti biasa.

Secara jujurnya beliau tidak tahu samada sembuhnya beliau ini suatu keajaiban, akan tetapi beliau menanamkan niat untuk terus mengkaji proses peyembuhan langsung secara semulajadi tanpa ubatan moden dengan lebih mendalam lagi. Beliau menjelajah kebanyak tempat dan negara dan menemu ramah golongan mereka yang sembuh dengan sendirinya dari pelbagai penyakit kronik. Tanpa mengira bangsa, agama, kepercayaan, dan pekerjaan, apa yang beliau dapati kesemua mereka ini mempunyai 4 persamaan ataupun kebetulan yang beliau gelarkan "4 Pillars of Healing".

Persamaan 1 - Kuasa Yang Memberi Kehidupan Mampu Menyembuhkan.
Kesemua mereka yang ditemuramahnya percaya kepada kuasa yang mecipta diri ini mampu menyembuhkan diri mereka. Mereka menggelarkannya sebagai kuasa tuhan, kuasa roh dan juga minda separuh sedar. Mereka yang sembuh ini percaya bahawa jika mereka boleh berhubung dengan kuasa ini, mereka akan dapat menerima pertolongan untuk sembuh.

Persamaan 2 - Fikiran (thought) Adalah Suatu Yang Nyata.
Kesemua mereka percaya apa yang mereka fikirkan akan memberi kesan kepada diri mereka. Dari situ juga kesemua mereka ini membuat perubahan kepada cara pemikiran mereka yang menjadi titik tolak kepada perubahan pada jasad dan kehidupan mereka. Bidang sains psychoneuroimmunology menerangkan bagaimana proses otak merembeskan signal kimia dari emosi yang terhasil dari pemikiran lantas memberi maklumat kepada tubuh badan kita. Pemikiran yang positif akan memberi maklumat yang baik untuk membolehkan badan sembuh seperti sediakala.

Persamaan 3 - Mencipta Diri Yang Baru.
Mereka sedar mereka harus berubah menjadi manusia yang baru dengan mengubah fikiran mereka. Dengan menepikan rutin harian mereka, mereka menghabiskan masa memikirkan secara mendalam, meneliti diri dan membuat andaian/spekulasi jenis manusia bagaimana yang mereka ingini (what if?). Kebarangkalian seperti, "apa kata jika mereka berhenti menjadi insan yang tidak gembira, pentingkan diri sendiri dan hidup menderita?", "apa kata jika aku berhenti dari risau, rasa bersalah dan hidup penuh kesalan?", "apa kata jika aku bersikap jujur terhadap diri sendiri dan orang lain?". Neuroplasticity adalah satu konsep bahawa jaringan-jaringan neuron otak akan boleh berubah dengan membuat corak-corak pemikiran yang baru, dari itu kita boleh mencipta diri yang baru berkat dari muhasabah diri yang mendalam.

Persamaan 4 - Mampu Menumpukan Perhatian Hingga Tidak Sedar Situasi Masa dan Ruang.
Mereka kesemuanya tahu ada manusia lain yang sudah sembuh dengan sendirinya jadi mereka percaya yang penyembuhan sendiri itu boleh juga berlaku pada mereka. Mereka menjadi pemerhati yang hebat dengan menumpukan perhatian terhadap apa yang difikirkan, tumpuan terhadap apa yang difikirkan sungguh khusyuk dan fokus hingga mereka lupa akan input dari jasad mereka, masa dan ruang. Mereka menepikan suara-suara dari luar (cakap-capak orang) dan juga suara hati sendiri yang meragui kebolehan diri untuk sembuh. Mereka semuanya "make up their own mind" (membuat keputusan nekad) untuk sembuh dan menepikan semua input2 luar yang tidak membantu diri mereka.

Selain dari 4 persamaan utama tadi ada 2 lagi persamaan yang agak menonjol, mereka semua tahu yang jauh di sudut hati mereka, mereka sudah sembuh, tanpa perlu diuji oleh doktor tahap penyakit mereka ini, mereka merasakan seolah-olah tiada lagi penyakit tersebut di dalam diri mereka. Keduanya pula adalah kebanyakan doktor yang merawat mereka ini menganggap mereka tidak siuman, walaupun demikian setelah melihat penyembuhan pada diri mereka, rata-rata memberi semangat agar meneruskan usaha mereka untuk sembuh sepenuhnya.

Dua tahun lepas saya mengalami kecederaan pada lutuh dan disarankan oleh doktor untuk menjalani pembedahan membuang tisu yang koyak di dalam sendi lutut, saya mengambil keputusan untuk tidak menjalani pembedahan dan, sebaliknya saya tanamkan di dalam hati yang lutut saya akan sembuh, Alhamdulillaah sekarang sudah tiada lagi masalah. Membaca buku Evolve Your Brain karangan Dr Joe Dispenza menambahkan lagi keyakinan kepada saya bahawa memang kita semua mampu merawat diri sendiri, hanya percaya dengan tidak sahaja kepada kekuatan minda sendiri dan KeImanan (percaya) kepada ALLAH yang Maha Kaya dan Maha Pemurah lagi Maha Pemberi.

Apa yang saya kongsi bersama di sini tidak mampu mengembalikan rakan yang sudah pergi, akan tetapi harap ini dapat memberi kesedaran kepada rakan-rakan yang lain bahawa kita mampu sembuh dari segala jenis penyakit (BI-DIDZNILLAAH). ALLAH itu Maha Pemurah dan akan makbul doa kita jika kita meminta kepadaNya dengan yakin dan penuh kepercayaan yang kita mampu sembuh.

Rujukan - Evolve Your Brain, Dr Joe Dispenza.




Kuasa Minda & The Power Of Thought.


'Mind Over Matter'.

'What The Mind Can Conceive, The Mind Can Receive'.

Itu ayat-ayat mutiara & falsafah pegangan masyarakat barat.

Tetapi, pernahkah kita dengar, perasan & aware akan ayat di bawah ini?

"AKU MENGIKUT SANGKAAN HAMBAKU".

Inilah Ayat ALLAH SWT.

Sangkaan & Pemikiran, itulah proses yang berlaku di dalam minda.

"Sebagaimana ALLAH SWT di dalam hatimu, begitu juga engkau di sisi ALLAH SWT".

"ALLAH SWT tidak akan menerima taubat hambanya, tanpa menyediakan pengampunan terlebih dahulu".

Bermakna, sesiapa yang ingin bertaubat dengan bersungguh-sungguh (Taubat Nasuha), sudah sah & terang-terang ALLAH SWT sudah menyediakannya pengampunan-Nya.

"You Are What You Think You Are".

Kamu adalah apa yang kamu fikirkan tentang diri kamu. Ayat ini selari dengan "Aku mengikut sangkaan hambaKu".

Dalam erti kata lain, apa yang kita sangkakan tentang tuhan kita (ALLAH), itulah yang benar.

Kalau kita fikir ALLAH murka kepada kita, benarlah itu.

Jika kita fikir ALLAH sayang kepada kita, sudah pastilah begitu.

Sekiranya kita fikir ALLAH akan ampunkan kita, (memang kalau nak bertaubat, antaranya niat dalam hati yang wajib ditanamkan adalah yakin ALLAH akan ampunkan kita & dan kita hendaklah buktikan melalui amal perbuatan kita).

Insya'ALLAH, dengan Sifat Ar-Rahman & Ar-Rahim serta Sifat Maha Pengampun-Nya, ALLAH akan ampunkan kita.

Andai kita fikir yang ALLAH akan memberikan kita kekayaan, itulah yang akan terjadi.

Apabila kita lihat pada ayat orang bukan ISLAM, prinsipnya lebih kurang sama, cuma orang bukan ISLAM lebih bergantung kepada asbab, manakala orang ISLAM lebih kepada hakikat, sebab itu ayat motivasinya tadi, tidak ada disebutkan tentang ketuhanan.

Orang bukan ISLAM sukakan sekularisme, mengasingkan agama dari hidup.

Walhal asbab juga termasuk di dalam hakikat, hakikat itu ialah ALLAH (yang Berkuasa Mutlak menentukan segalanya, dengan kudrat & iradatNya), dan asbab itu pula ciptaan ALLAH, supaya manusia senang hidup di dunia.

Bermaksud jikalau kita sebut "Mind Over Matter" haruslah kita fikir, bila mind boleh menguasai matter, bermakna ALLAH SWT yang memberikan kita kekuatan tersebut, dan bila kita sebut "What The Mind Can Conceive The Mind Can Receive" bermakna apa yang kita mampu fikirkan boleh menjadi kenyataan. Bermakna, itulah asbab yang ALLAH jadikan untuk kesenangan hidup kita di dunia ini, segalanya tidak mustahil jika dengan keizinan & kehendak ALLAH SWT.

Dan apabila kita sebut "You Are What You Think You Are" bermakna kita adalah apa yang kita fikirkan/sangkakan/andaikan. Bermakna kita mendoakan diri kita, memotivasikan diri kita, memprogam diri kita, mengikut apa yang kita bayangkan/fikirkan di dalam minda kita. Dan sudah tentu apabila berdoa, kita berdoa kepada ALLAH SWT. Maka ingatlah, setiap kali kita gunakan teknik menggunakan ayat-ayat positif untuk menjadikan diri kita lebih positif, maka ketahuilah sesungguhnya pada waktu itu kita sedang berdoa kepada ALLAH SWT.

Namun, orang bukan ISLAM tidak faham hubungan ayat motivasinya dengan Tuhan (ALLAH).

Orang bukan ISLAM, sangat pakar dalam bidang asbab, tetapi mereka tidak faham, dari Siapa asbab itu datang.

"Aku mengikut sangkaan hambaKu".

Hadis Qudsi ini, menerangkan ayat ALLAH iaitu ALLAH berfirman, "Dia akan menjadikan sesuatu yang hambaNya sangkakan, fikirkan." Nampakkah bagaimana Ayat ALLAH itu, ALLAH menyatakan diriNya, Yang Maha Menentukan segala sesuatu.

Firman ALLAH dalam Surah Yasin (36), Ayat 82.


"Sesungguhnya keadaan kekuasaanNya apabila Dia menghendaki adanya sesuatu, hanyalah Dia berfirman kepada (hakikat) benda itu, "Jadilah engkau!", maka ia terus menjadi."

ALLAH menerangkan satu asbab di dalam ayatnya itu, tetapi masalahnya kadang-kala sesetengah dari kita tidak dapat memahami asbab yang terkandung di dalam ayat ALLAH itu.

Iaitu asbab, yang sama orang kafir tidak dapat mengaitkan dengan ALLAH.

Orang bukan ISLAM tidak faham hubungan asbab itu dengan ALLAH, manakala sesetengah kaum muslimin-muslimat yang terlampau berusaha ke arah akhirat sahaja, tidak menyedari asbab yang terkandung di dalam ayat ALLAH itu.

Asbab-asbab yang ALLAH turunkan di dunia ini adalah rahsia-rahsia yang boleh kita gunakan untuk menyenangkan kehidupan diri kita sendiri untuk menjadi khalifah ALLAH di dunia ini, dan demi akhirat juga.

Dan asbab yang terkandung di dalam ayat ini, "Aku mengikut sangkaan hambaKu", adalah satu rahsia yang amat hebat, yang apabila kita memahaminya, kita boleh gunakan fikiran/tanggapan/andaian untuk mewujudkan perkara-perkara yang hebat samada untuk diri kita atau untuk orang lain, dan sudah tentulah berlakunya perkara-perkara hebat itu hadirnya/jadinya Wajib dari ALLAH, bersama ALLAH, dan kerana ALLAH SWT semata-mata.

Prinsip & Falsafah inilah yang Para Wali ALLAH genggam & praktikkan, kerana itu Para Wali ALLAH seringkali berupaya membuat perkara-perkara luarbiasa yang hebat, yang di luar fitrah semulajadi dan hukum alam serta di luar kelogikan akal fikiran manusia dan jin, yang mustahil bagi diri kita untuk melakukannya, kerana KeYakinan dan KeImanan mereka kepada ALLAH SWT, adalah berada pada tahap yang tertinggi. (SUBHANALLAAH).

Wallahu'alam...


Tiada ulasan:

Catat Ulasan