[:>>>+-(*BISMILLAAHIRROHMAANIRROHIIM*)-+<<<:]

[:>>>+-(*BISMILLAAHIRROHMAANIRROHIIM*)-+<<<:]

[:>>>+-(*ASSALAAMU'ALAIKUM*)-+<<<:]

[:>>>+-(*ASSALAAMU'ALAIKUM*)-+<<<:]

Halkerin.

Selamat MenZiarahi Ke Blog Halkerin.

BarangSiapa Yang BerKeMahuan+BerKePerluan Kopi+Pes (Juga MeLakukan Sedikit SeBanyak Modifikasi) IntiPati+IntiSari Yang TerKandung Di Sesawang Ini, Bisa Aja Terus DiLaksanakan, Enggak Butuh Mohon KeIzinan Dari Sang Empunya Blog Ini. Hak Cipta Non+TerPelihara.

Malah Kalian DiGalakkan Untuk BerKongsi Maklumat-Maklumat Yang Bisa KeDapatan Di Dalam Blog Ini Di Laman-Laman Peribadi Kalian Seperti FaceBook, Twitter, Blog, Web Dan Lain-Lain. Tiada Larangan Sama SeKali.

Sekian Sahaja, PemBeriTahuan Yang Ingin hamba Khabarkan. Salam Gemilang, Cemerlang & Terbilang hamba Ucapkan Kepada Kalian. Semuga Kita Semua Senantiasa BerAda Di Dalam KeRahmatan Ilahi, DiBerkati ALLAH Dan BerWujud Di Dalam KeRedhaan-Nya.

JAZAKALLOOHU KHOIRON KATSIIRO, WABAAROKALLOOHU FIIKUM, WABILLAAHI TAUFIQ WAL HIDAYAH, WASSALAAMU'ALAIKUM WAROHMATULLOOHI WABAROKAATUH.

Followers.

Mesej Kepada Para PengIkut.

Jangan MengIkuti hamba. Ikutilah ALLOH + DriSenDri. Insya'ALLOH.....

WORLD ISLAMIC NATION, WORLD ISLAMIC CHAMBER OF COMMERCE AND WORLD BAITUL MAL.

WORLD ISLAMIC NATION, WORLD ISLAMIC CHAMBER OF COMMERCE AND WORLD BAITUL MAL.

WICC&amp;WorldBaitulMal

HIMPUNAN 1001 ILMU BERGUNA.

HIMPUNAN 1001 ILMU BERGUNA.

Himpunan1001IlmuBerGuna

[:>>>+-(*CARIAN@SEARCH*)-+<<<:]

Memuatkan ...

Khamis, Ogos 06, 2009

Kisah Malaikat Yang Membawa Catatan Amal.




Telah berkata Mu’az bahawa Rasulullah SAW katanya: “Aku akan menceritakan kepada kamu semua sebuah hadith yang belum pernah diceritakan oleh mana-mana Nabi pun kepada umatnya, jika kamu ingat-ingat bererti akan berguna bagimu dan jika kamu mendengar dan tidak ingat-ingat bererti putuslah hujahmu disisi Allah SWT pada hari kiamat.” Sabda Rasulullah SAW lagi: “Sesungguhnya Allah SWT telah menjadikan 7 malaikat sebelum menjadikan langit dan bumi setiap langit ada seorang malaikat dan setiap pintu ada penjaganya dari mereka.

Malaikat yang mencatat amal akan mencatat amal seseorang hamba itu dari pagi hingga petang dan kemudiannya membawa naik ke langit amalnya dengan bercahaya bagaikan matahari hingga sampai ke langit dunia dengan perkiraan amal seorang hamba itu cukup baik dan banyak,tiba-tiba malaikat berkata:” Berhentilah! Dan lemparkan amal ke muka orangnya dan katakan semoga Allah tidak mengampunkan padamu, aku bahagian ghibah, sedang ia selalu menggibah orang-orang muslim kerana itu aku tidak mengizinkan ia melintasi tempat ini kepada lain-lainku.”


Lalu malaikat hafhadah yang lainnya membawa naik amal hamba yang lain bercahaya terang sehingga sampai ke langit kedua malaikat berkat: “Berhenti! Dan lemparkan amal orang itu ke mukanya dan katakana bahawa Allah SWT tidak mengampunkan baginya sebab ia beramal untuk mencari kemewahan dunia. Dan berkata lagi malaikat tersebut: “Aku adalah bahagian urusan dunia, aku tidak dapat membiarkan amalnya melintasi daripadaku.

Setelah itu naiklah pula malaikat yang membawa amal hamba yang dihiasi dengan sedekah dan sembahyang,sampai kagum malaikat hafadhah. Apabila sampai langit yang ketiga, maka berkata malaikat disitu: “Berhenti! Dan lemparkan amal orang itu ke mukanya dan katakana bahwa Allah tidak mengampunkan baginya.” Berkata malaikat itu lagi: ”Aku adalah bahagian sombong, dan setiap orang yang beramal tetapi menyombongi orang di majlis-majlis mereka ,maka Allah SWT telah menyuruh aku tidak melepaskan amal orang melebihi ku kepada orang yang lain.

Kemudian malaikat hafadhah membawa amal orang yang berkilauan bagaikan bintang kerana ia bertasbih dan berpuasa apabila telah sampai pada langit yang keempat, lalu berkata malaikat di situ: “Berhenti! Dan lemparkan amal orang itu ke muka nya dan katakan padanya Allah SWT tidak mengampun kan baginya.” Berkata malaikat itu lagi: “Aku adalah bahagian bangga diri, Allah SWT telah menyuruh aku supaya tidak membiarkan amalnya melebihi dariku kepada yang lain. Lalu dilemparkan amal orang tiu ke mukanya di sertai kutukan laknat selama tiga hari.

Setelah itu naik pula malaikat hafadhah yang lain dengan membawa amal hamba yang dihantar oleh malaikat bagai pengantin yang akan dihantar kepada isterinya. Lalu sampai ke langit yang kelima, penuh dengan jihad sembahyang,lalu berkat malaikat yang bertugas di situ “Berhenti! Dan lemparkan amal orang itu ke mukanya dan pikulkan atas bahunya sebab dahulu dia menghasut orang yang belajar bab beramal kerana Allah SWT, ia hasad dengki pada mereka dan selalu mencaci mereka dipikulkan di atas bahunya sambil dilaknat seumur hidupnya.

Kemudian datang lagi Malaikat hafadhah yang lain dengan membawa amal hamba yang dilengkapi dengan wudhuk dan sembahyang malam yang banyak apabila sampai pada langit yang keenam maka berkata malaikat yang bertugas di situ katanya. “Berhenti! Dan lemparkan amal orang itu ke muka nya.” Berkata malaikat itu lagi: “aku adalah malaikat bahagian rahmat,orang itu tidak mempunyai rasa rahmat pada sesiapa pun, bahkan bila ia melihat orang terjerumus ke dalam lembah dosa atau bahaya dia mengejek dan mencemuh orang itu. Dan Allah SWT telah menyuruh aku supaya amalnya tidak boleh melampau aku.

Datang malaikat hafadhah yang lain dengan membawa amal hamba yang penuh dengan kejujuran dan kerajinan dan warak serta bercahaya bagaikan kilat, setelah sampai pada langit yang ke tujuh, maka berkata malaikat yang bertugas di situ: “Berhenti! Dan lemparkan amal orang itu ke mukanya dan tutupkan hatinya, aku adalah malaikat bahagian hijab, menutup jalan tiga amal yang bukan kerana Allah SWT, sebab dia hanya menginginkan kedudukan dan nama di majlis dan di kota-kota, oleh itu aku telah diperintahkan oleh Allah SWT supaya tidak melepaskan amal itu melebihi daripadaku.

Kemudian datang malaikat hafadhah yang lain dengan membawa amal hamba yang berhias dengan akhlak dan diam serta dengan zikir yang banyak dihantar oleh malaikat sehingga sampai di bawah Arsy, lalu mereka bersaksi atas semua amal itu, lalu Allah berfirman: “kamu mencatat amal hambaKu dan Aku yang mengawasi hatinya dia tidak beramal untuk keredhaanKu, dia beramal untuk selainKU maka ia mendapat laknat (kutukanKu)” berkata semua malaikat yang menyaksikan tadi: “memang selayaknya ia mendapat laknatMu dan laknat kami.” Berkata penduduk langit: “ia mendapat laknat Allah SWT dan laknat tujuh petala langit dan bumi serta laknat kami.”



Setelah mendengar apa yang Rasulullah SAW ceritakan itu maka Mu’az pun menangis dan ia berkata: “Ya Rasulullah SAW, apakah yang harus aku buat?” Rasulullah SAW bersabda: “Hai Mu’az, ikutilah jejak Nabimu dan teguhkan keyakinanmu walaupun amalmu kurang, hentikan lidah mu dari berkata-katakan hal saudaramu, hendaklah selalu ingat akan dosa-dosamu dan jangan kamu tanggungkan dosa itu pada orang lain (iaitu jika kamu bersalah jangan menuduh orang lain), jangan memuji-muji dirimu dengan memburukkan orang lain dan jangan sombong diri dengan merendahkan saudara-saudaramu dan jangan beramal untuk dilihat atau dipuji orang.”
Sumber rujukan: Himpunan Kisah-kisah Malaikat (Muhammad Isa Selamat).

Tiada ulasan:

Catat Ulasan